Akidah

Hadis tentang al-Ushuul ats-Tsalaatsah

Ditulis oleh pada 13 Nov 2013 di Akidah | 0 komentar

Hadis tentang al-Ushuul ats-Tsalaatsah

Bagi seorang muslim yang sudah lama menyimak kajian kitab-kitab ulama sunnah, baik dengan menghadiri kajian di majelis-majelis ilmu secara langsung atau mendengarkannya via audio dan video, insyaAllah tidak asing di telinga mereka sebuah buku mungil namun berisi banyak faedah yang bernama al-Ushuul ats-Tsalaatsah, artinya Tiga Landasan Utama. Buku karya Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab bin Sulaiman at-Tamimi rahimahullah ini mendapat sambutan yang luar biasa di tengah-tengah para penuntut ilmu dan para ulamanya. Tak sedikit para ulama yang menjadikan buku tersebut sebagai kurikulum bagi seorang muslim yang ingin mendalami lebih jauh tentang Islam. Bahkan, tak sedikit dari mereka menasihatkan agar para penuntut ilmu menghafalkannya. Dan hasilnya, banyak dari mereka yang berlomba-lomba untuk menghafalkannya.

 

Inti Buku al-Ushuul ats-Tsalaatsah

Buku al-Ushuul ats-Tsalaatsah sesuai dengan judulnya menjelaskan tiga perkara mendasar yang begitu penting di dalam agama Islam. Ketiga poin tersebut yaitu, mengenal Allah, mengenal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan mengenal Agama Islam beserta dalilnya. Sedakar mengetahui tiga poin tersebut –belum lagi poin-poin lainnya- kita mengetahui bahwa buku kecil ini benar-benar sangat penting bagi kita, sebab:

  1. Mengenal Allah subhanahu wa ta’ala berarti mempelajari lebih dalam tentang Sang Khalik yang telah menciptakan kita, memberi rezeki kepada kita, dan mengatur alam semesta. Sungguh aib bagi seorang muslim yang mengaku menyembah Allah, namun dia tidak mengenal tentang sesembahannya kecuali hanya sedikit saja.
  2. Mengenal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berarti mendalami tentang Nabi dan Rasul terakhir yang membawa Islam sebagai satu-satunya agama yang benar.
  3. Dan mengenal Islam beserta dalilnya dari al-Qur’an dan as-Sunnah berarti mendalami Islam yang dibawa oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang telah mendapatkan wahyu dari Allah ta’ala.

 

Faedah Penting Belajar al-Ushuul ats-Tsalaatsah

Selain itu, mempelajari poin-poin di atas menjadi sangat penting karena  ketiganya akan menjadi pertanyaan yang ditujukan kepada seorang hamba ketika berada di alam kubur. Fitnah kubur atau pertanyaan dua malaikat akan berkutat seputar tiga hal tersebut; Siapa Rabb-mu, Apa Agamamu, dan Siapa Nabimu? Tiga pertanyaan ini yang akan menghadang seorang hamba di dalamnya. Hafal di dunia bukan jaminan bisa lancar menjawab di sana. Seorang mukmin yang bersegera melaksanakan ketaatan kepada Allah dan jauh dari berbuat durhaka kepada-Nya-lah yang akan diberi kemudahan oleh Sang Kuasa untuk menjawabnya.

Penjelasan seputar tiga dasar utama di atas didasari oleh sebuah hadis panjang yang menjelaskan gambaran rinci seorang mukmin dan kafir sesaat sebelum meninggal dunia hingga berada di alam kuburnya. Hanya saja, Syaikh Muhammad at-Tamimi rahimahullah tidak memasukkan hadis tersebut ke dalam kitabnya al-Ushuul ats-Tsalaatsah, entah karena hadisnya yang lumayan panjang sehingga dapat mempertebal jumlah halamannya atau karena ada alasan lainnya, Allahu a’lam. Maka itu, penting bagi kita untuk mengetahui hadis tersebut dengan lengkap untuk diambil pelajaran darinya. Dan hadis itu insya Allah dapat dibaca redaksi Arab dan terjemahannya pada poin di bawah ini. Selamat membaca dan merenungi.

 

Teks Hadis al-Ushuul ats-Tsalaatsah

قَالَ الْبَرَاءُ بْنُ عَازِبٍ:

خَرَجْنَا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جِنَازَةِ رَجُلٍ مِنَ اْلأَنْصَارِ، فَانْتَهَيْنَا إِلَى الْقَبْرِ وَلَمَّا يُلْحَدْ، فَجَلَسَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ [مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ]، وَجَلَسْنَا حَوْلَهُ، وَكَأَنَّ عَلَى رُؤُوْسِنَا الطَّيْرَ، وَفِي يَدِهِ عُوْدٌ يَنْكُتُ فيِ اْلأَرْضِ، [فَجَعَلَ يَنْظُرُ إلِىَ السَّمَاءِ، وَيَنْظُرُ إِلَى اْلأَرْضِ، وَجَعَلَ يَرْفَعُ بَصَرَهُ وَيَخْفِضُهُ، ثَلاَثاً]، فَقَالَ: اِسْتَعِيْذُوْا بِاللهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، مَرَّتَيْنِ، أَوْ ثَلاَثاً، [ثُمَّ قَالَ: اللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ] (ثَلاَثاً)، ثُمَّ قَالَ:

إِنَّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنَ الدُّنْيَا وَإِقْبَالٍ مِنَ الآخِرَةِ، نَزَلَ إِلَيْهِ مَلاَئِكَةٌ مِنَ السَّمَاءِ بِيْضُ الْوُجُوْهِ، كَأَنَّ وُجُوْهَهُمُ الشَّمْسُ، مَعَهُمْ كَفَنٌ مِنْ أَكْفَانِ الْجَنَّةِ، وَحَنُوْطٌ مِنْ حَنُوْطِ الْجَنَّةِ، حَتَّى يَجْلِسُوْا مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ، ثُمَّ يَجِيْئُ مَلَكُ الْمَوْتِ عَلَيْهِ السَّلاَمُ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ فَيَقُوْلُ: أَيَّتُهَا النَّفْسُ الطَّيِّبَةُ (وَفِي رِوَايَةٍ: اَلْمُطْمَئِنَّةُ)، أُخْرُجِيْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانٍ.

قَالَ: فَتَخْرُجُ تَسِيْلُ كَمَا تَسِيْلُ القَطْرَةُ مِنْ فِي السِّقَاءِ، فَيَأْخُذُهَا، (وَفِي رِوَايَةٍ: حَتَّى إِذَا خَرَجَتْ رُوْحُهُ صَلَّى عَلَيْهِ كُلُّ مَلَكٍ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ، وَكُلُّ مَلَكٍ فِي السَّمَاءِ، وَفُتِحَتْ لَهُ أَبْوَابُ السَّمَاءِ، لَيْسَ مِنْ أَهْلِ بَابٍ إِلاَّ وَهُمْ يَدْعُوْنَ اللَّهُ أَنْ يُعْرَجَ بِرُوْحِهِ مِنْ قِبَلِهِمْ)، فَإِذَا أَخَذَهَا لَمْ يَدَعُوْهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَأْخُذُوْهَا فَيَجْعَلُوْهَا فِي ذَلِكَ الْكَفَنِ، وَفِي ذَلِكَ الْحَنُوْطِ، [فَذَلِكَ قَوْلُهُ تَعَالَى (( حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَكُمُ الْمَوْتُ  تَوَفَّتْهُ رُسُلُنَا وَهُمْ لاَ يُفَرِّطُوْنَ )).

وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَطْيَبِ نَفْحَةِ مِسْكٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ، قَالَ: فَيَصْعَدُوْنَ بِهَا فَلاَ يَمُرُّوْنَ – يَعْنِيْ – بِهَا عَلَى مَلَـأٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ إِلاَّ قَالُوْا: مَا هَذَا الرُّوْحُ الطَّيِّبُ؟ فَيَقُوْلُوْنَ: فُلاَنُ بْنُ فُلاَنٍ – بِأَحْسَنِ أَسْمَائِهِ الَّتِيْ كَانُوْا يُسَمُّوْنَهُ بِهَا فِي الدُّنْيَا، حَتَّى يَنْتَهُوْا بِهَا إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا، فَيَسْتَفْتِحُوْنَ لَهُ، فَيُفْتَحُ لَهُمْ، فَيُشَيِّعُهُ مِنْ كُلِّ سَمَاءٍ مُقَرِّبُوْهَا، إِلَى السَّمَاءِ الَّتِيْ تَلِيْهَا، حَتَّى يَنْتَهِيْ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ السَّابِعَةِ، فَيَقُوْلُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ: اُكْتُبُوْا كِتَابَ عَبْدِيْ فِي عِلِّيِّيْنَ، (( وَمَا أَدْرَاكَ مَا عِلِّيُّوْنَ، كَتَابٌ مَرْقُوْمٌ يَشْهَدُهُ الْمُقَرَّبُوْنَ ))، فَيُكْتَبُ كِتَابُهُ فِي عِلِّيِّيْنَ، ثُمَّ يُقَالُ]: أَعِيْدُوْهُ إِلَى الأَرْضِ، فَإِنِّيْ [وَعَدْتُهُمْ أَنِّيْ] مِنْهَا خَلَقْتُهُمْ، وَ فِيْهَا أُعِيْدُهُمْ وَمِنْهَا أُخْرِجُهُمْ تَارَةً أُخْرَى.

قَالَ: فَـ[يُرَدُّ إِلَى الأَرْضِ، وَ] تُعَادُ رُوْحُهُ فِي جَسَدِهِ، [قَالَ: فَإِنَّهُ يَسْمَعُ خَفْقَ نِعَالِ أَصْحَابِهِ إِذَا وَلَّوْا عَنْهُ] [مُدْبِرِيْنَ]، فَيَأْتِيْهِ مَلَكَانِ [شَدِيْدَا الاِنْتِهَارِ] فَـ[يَنْتَهِرَانِهِ، وَ] يُجْلِسَانِهِ فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: مَنْ رَبُّكَ؟ فَيَقُوْلُ: رَبِّيَ اللَّهُ، فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: مَا دِيْنُكَ؟ فَيَقُوْلُ: دِيْنِيَ اْلإِسْلاَمُ، فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: مَا هَذَا الرَّجُلُ الَّذِيْ بُعِثَ فِيْكُمْ؟ فَيَقُوْلُ: هُوَ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: وَمَا عَمَلُكَ؟ فَيَقُوْلُ: قَرَأْتُ كِتَابَ اللَّهِ فَآمَنْتُ بِهِ، وَصَدَّقْتُ.

فَيَنْتَهِرُهُ فَيَقُوْلُ: مَنْ رَبُّكَ؟ مَا دِيْنُكَ؟ مَنْ نَبِيُّكَ؟ وَهِيَ آخِرُ فِتْنَةٍ تُعْرَضُ عَلَى الْمُؤْمِنِ، فَذَلِكَ حِيْنَ يَقُوْلُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ (( يُثَبِّتَ اللَّهُ الَّذِيْنَ آمَنُوْا بِالْقَوْلِ الثَّابِتِ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وفي الآخِرَة ))، فَيَقُوْلُ: رَبِّيَ اللَّهُ، وَدِيْنِيَ اْلإِسْلاَمُ، وَنَبِيِّيْ مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَيُنَادِيْ مُنَادٍ فِي السَّمَاءِ: أَنْ صَدَقَ عَبْدِيْ، فَأَفْرِشُوْهُ مِنَ الْجَنَّةِ، وَأَلْبِسُوْهُ مِنَ الْجَنَّةِ، وَافْتَحُوْا لَهُ بَابًا إِلَى الْجَنَّةِ، قَالَ: فَيَأْتِيْهِ مِنْ رُوْحِهَا وَطِيْبِهَا، وَيُفْسَحُ لَهُ فِي قَبْرِهِ مَدَّ بَصَرِهِ.

قَالَ: وَيَأْتِيْهِ [وَفِيْ رِوَايَةٍ: يُمَثَّلُ لَهُ] رَجُلٌ حَسَنُ الْوَجْهِ، حَسَنُ الثِّيَابِ، طَيِّبُ الرِّيْحِ، فَيَقُوْلُ: أَبْشِرْ بِالَّذِيْ يَسُرُّكَ، [ أَبْشِرْ بِرِضْوَانٍ مِنَ اللَّهِ، وَجَنَّاتٍ فِيْهَا نَعِيْمٌ مُقِيْمٌ]، هَذَا يَوْمُكَ الَّذِيْ كُنْتُ تُوْعَدُ، فَيَقُوْلُ لَهُ: [وَ أَنْتَ فَبَشَّرَكَ اللَّه بِخَيْرٍ] مَنْ أَنْتَ؟ فَوَجْهُكَ الْوَجْهُ يَجِيْئُ بِالْخَيْرِ، فَيَقُوْلُ: أَنَا عَمَلُكَ الصَّالِحُ [فَوَاللَّهِ مَا عَلِمْتُكَ إِلاَّ كُنْتَ سَرِيْعاً فِي طَاعَةِ اللَّهِ، بَطِيْئاً فِي مَعْصِيَةِ اللَّهِ، فَجَزَاكَ اللَّهُ خَيْراً]، ثُمَّ يُفْتَحُ لَهُ بَابٌ مِنَ الْجَنَّةِ، وَبَابٌ مِنَ النَّارِ، فَيُقْالُ: هَذَا مَنْزِلُكَ لَوْ عَصَيْتَ اللَّهَ، أَبْدَلَكَ اللَّهُ بِهِ هَذَا، فَإِذَا رَأَى مَا فِي الْجَنَّةِ قَال: رَبِّ عَجِّلْ قِيَامَ السَّاعَةِ، كَيْمَا أَرْجِعُ إِلَى أَهْلِ وَمَالِيْ، [فَيُقْالُ لَهُ: اُسْكُنْ].

قَالَ: وَإِنَّ الْعَبْدَ الكَافِرَ (وَفِي رِوَايَةٍ: الفَاجِرَ) إِذَا كَانَ فِي انْقِطَاعٍ مِنَ الدُّنْيَا، وَإِقْبَالٍ مِنَ الآخِرَةِ، نَزَلَ إِلَيْهِ مِنَ السَّمَاءِ مَلاَئِكَةٌ [غِلاَظٌ شِدَادٌ]، سُوْدُ الْوُجُوْهِ، مَعَهَمُ الْمُسُوْحُ [مِنَ النَّارِ]، فَيَجْلِسُوْنَ مِنْهُ مَدَّ الْبَصَرِ، ثُمَّ يَجِيْئُ مَلَكُ الْمَوْتِ حَتَّى يَجْلِسَ عِنْدَ رَأْسِهِ، فَيَقُوْلُ: أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْخَبِيْثَةُ اخْرُجِيْ إِلَى سَخَطٍ مِنَ اللَّهِ وَغَضَبٍ.

قَالَ: فَتَفَرَّقُ فِي جَسَدِهِ فَيَنْتَزِعُهَا كَمَا يُنْتَزَعُ السُّفُوْدُ [الكَثِيْرُ الشُّعَبِ] مِنَ الصُّوْفِ الْمَبْلُوْلِ، [فَتُقَطَّعُ مَعَهَا الْعُرُوْقُ وَالْعَصَبُ]، [فَيَلْعَنُهُ كُلُّ مَلَكٍ بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ، وَكُلُّ مَلَكٍ فِي السَّمَاءِ وَتُغْلَقُ أَبْوَابُ السَّمَاءِ، لَيْسَ مِنْ أَهْلِ بَابٍ إِلاَّ وَهُمْ يَدْعُوْنَ اللَّهَ أَلاَّ تَعْرُجَ رُوْحُهُ مِنْ قِبَلِهِمْ].

فَيَأْخُذُهَا، فَإِذَا أَخَذَهَا، لَمْ يَدَعُوْهَا فِي يَدِهِ طَرْفَةَ عَيْنٍ حَتَّى يَجْعَلُوْهَا فِي تِلْكَ الْمُسُوْحِ، وَيَخْرُجُ مِنْهَا كَأَنْتَنِ رِيْحِ جِيْفَةٍ وُجِدَتْ عَلَى وَجْهِ الأَرْضِ، فَيْصَعدُوْنَ بِهَا، فَلاَ يَمُرُّوْنَ بِهَا عَلَى مَلَـأٍ مِنَ الْمَلاَئِكَةِ إِلاَّ قَالُوْا: مَا هَذَا الرُّوْحُ الْخَبِيْثُ؟ فَيَقُوْلُوْنَ: فُلاَنُ ابْنُ فُلاَنٍ – بِأَقْبَحِ أَسْمَائِهِ الَّتِيْ كَانَ يُسَمَّى بِهَا فِي الدُّنْيَا، حَتَّى يَنْتَهِيَ بِهِ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا فَيُسْتَفْتَحُ لَهُ، فَلاَ يُفْتَحُ لَهُ، ثُمَّ قَرَأَ رَسُوْلُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: (( لاَ تُفَتَّحُ لَهُمْ أَبْوَابُ السَّمَاءِ وَلاَ يَدْخُلُوْنَ الْجَنَّةَ حَتَّى يَلِجَ الْجَمَلُ فِي سَمِّ الْخِيَاطِ )).

فَيَقُوْلُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ: اُكْتُبْوْا كِتَابَهُ فِي سِجِّيْنٍ، فِي اْلأَرْضِ السُّفْلَى، [ثُمَّ يُقَالُ: أَعِيْدُوْا عَبْدِيْ إِلَى الأَرْضِ فَإِنِّيْ وَعَدْتُهُمْ أَنِّيْ مِنْهَا خَلَقْتُهُمْ، وَفِيْهَا أُعِيْدُهُمْ، وَمِنْهَا أُخْرِجُهُمْ تَارَةً أُخْرَى]، فَتُطْرَحُ رُوْحُهُ [مِنَ السَّمَاءِ] طَرْحاً [حَتَّى تَقَعَ فِي جَسَدِهِ] ثُمَّ قَرَأَ (( وَمَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَكَأَنَّمَا خَرَّ مِنَ السَّمَاءِ فَتَخْطَفُهُ الطَّيْرُ أَوْ تَهْوِيْ بِهِ الرِّيْحُ فِي مِكَانٍ سَحِيْقٍ )).

فَتُعَادُ رُوْحُهُ فِي جَسَدِهِ، [قَالَ: فَإِنَّهُ لَيَسْمَعُ خَفْقَ نِعَالِ أَصْحَابِهِ إِذَا وَلَّوْ عَنْهُ ]، وَيَأْتِيْهِ مَلَكَانِ [شَدِيْدَا اْلاِنْتِهَارِ، فَيَنْتَهِرَانِهِ، وَ] يُجْلِسَانِهِ، فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: مَنْ رَبُّكَ؟ [فَيَقُوْلُ: هَاه هَاه لاَ أَدْرِيْ، فَيَقُوْلاَنِ لَهُ: مَا دِيْنُكَ؟ فَيَقُوْلُ: هَاه هَاه، لاَ أَدْرِيْ] فَيَقُوْلاَنِ: فَمَا تَقُوْلُ فِي هَذَا الرَّجُلِ الَّذِيْ بُعِثَ فِيْكُمْ؟ فَلاَ يَهْتَدِيْ  ِلاسْمِهِ، فَيُقَالُ: مُحَمَّدٌ! فَيَقُوْلُ: هَاه هَاه لاَ أَدْرِيْ [سَمِعْتُ النَّاسَ يَقُوْلُوْنَ ذَاكَ! قَالَ: فَيُقَالُ: لاَ دَرَيْتَ]، [وَلاَ تَلَوْتَ].

فَيُنَادِيْ مُنَادٍ مِنَ السَّمَاءِ أَنْ: كَذَبَ، فَأَفْرِشُوْا لَهُ مِنَ النَّارِ، وَافْتَحُوْا لَهُ بَاباً إِلَى النَّارِ، فَيَأْتِيْهِ مِنْ حَرِّهَا وَسَمُوْمِهَا، وَيُضَيَّقُ عَلَيْهِ قَبْرُهُ حَتَّى تَخْتَلِفَ فِيْهِ أَضْلاَعُهُ، وَيَأْتِيْهِ (وَفِيْ رِوَايَةٍ: وَيُمَثَّلُ لَهُ) رَجُلٌ قَبِيْحُ الْوَجْهِ، قَبِيْحُ الثِّيَابِ، مُنْتِنُ الرِّيْحِ، فَيَقُوْلُ: أَبْشِرْ بِالَّذِيْ يَسُوْؤُكَ، هَذَا يَوْمُكَ الَّذِيْ كُنْتَ تُوْعَدُ، فَيَقُوْلُ [وَأَنْتَ فَبَشَّرَكَ اللَّهُ بِالشَّرِّ] مَنْ أَنْتَ؟ فَوَجْهُكَ الْوَجْهُ يَجِيْئُ بِالشَّرِّ! فَيَقُوْلُ: أَنَا عَمَلَكُ الْخَبِيْثُ، [فَوَاللَّهِ مَا عَلِمْتُ إِلاَّ كُنْتَ بَطِيْئاً عَنْ طَاعَةِ اللَّهِ، سَرِيْعاً إِلَى مَعْصِيَةِ اللَّهِ]، [فَجَزَاكَ اللَّهُ شَرًّا، ثُمَّ يُقَيَّضُ لَهُ أَعْمَى أَصَمُّ أَبْكَمُ فِي يَدِهِ مِرْزَبَّةٌ! لَوْ ضُرِبَ بِهَا جَبَلٌ كَانَ تُرَاباً، فَيَضْرِبُهُ ضَرْبَةً حَتَّى يَصِيْرَ بِهَا تُرَاباً، ثُمَّ يُعِيْدُهُ اللَّهُ كَمَا كَانَ، فَيَضْرِبُهُ ضَرْبَةً أُخْرَى، فَيَصِيْحُ صَيْحَةً يَسْمَعُهُ كُلُّ شَيْءٍ إِلاَّ الثَّقَلَيْنِ، ثُمَّ يُفْتَحُ لَهُ بَابٌ مِنَ النَّارِ، وَ يُمَهَّدُ مِنْ فُرُشِ النَّارِ] فَيَقُوْلُ: رَبِّ، لاَ تُقِمِ السَّاعَةَ.

 

Terjemahan Hadis

Al-Bara’ bin ‘Azib radhiyallahu ‘anhu bercerita:

“Kami pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengantarkan jenazah seorang laki-laki kaum Anshar. Setelah kami sampai di makam dan mayat belum dimasukkan ke liang lahad, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam duduk [menghadap ke kiblat], dan kami pun ikut duduk di sekeliling beliau (dengan tenang) seakan-akan di atas kepala kami ada burung (yang sedang bertengger). Di tangan beliau ada sebatang kayu yang beliau gunakan untuk menggores-gores tanah, lalu beliau mengangkat kepalanya ke langit dan menunduk ke tanah, beliau memandang ke atas lagi dan menunduk ke bawah hingga tiga kali, lalu berkata: ‘Mohonlah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur.’ (Beliau mengucapkannya) dua atau tiga kali lalu berdoa: ‘Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur,’ (sebanyak tiga kali). Kemudian beliau bersabda:

Sesungguhnya hamba yang beriman apabila terputus dari dunia dan menuju akhirat, para malaikat datang kepadanya dari langit dengan wajah yang putih (berseri-seri), seakan-akan wajah mereka bagaikan matahari (yang bersinar) dengan membawa kain kafan dan wangi-wangian dari surga hingga mereka duduk hingga sejauh mata memandang. Kemudian datanglah malakul maut alaihis salam hingga duduk persis di samping kepalanya, lalu berkata: “Wahai jiwa yang bersih (tenang), keluarlah engkau menuju ampunan Allah dan ridha-Nya!’

Beliau mengatakan:Kemudian keluarlah jiwa tersebut, mengalir seperti mengalirnya tetesan air dari mulut bejana tempat minum. Kemudian malakul maut itu memegang jiwa itu (dalam sebuah riwayat disebutkan: Sehingga apabila ruhnya sudah keluar, setiap malaikat yang ada di langit dan yang ada di antara langit dan bumi mendoakan kebaikan untuknya, lalu dibukakan baginya pintu-pintu surga, tidaklah malaikat penunggu setiap pintu itu melainkan mereka berdoa kepada Allah agar ruh itu naik dari arah mereka). Lalu ketika dipegang oleh malakul maut, para malaikat yang lain tidak pernah membiarkannya berada di tangan malaikat maut walaupun sekejap mata hingga mereka langsung mengambilnya. Kemudian ruh itu dibungkus dengan kain kafan dan dilumuri dengan wangi-wangian dari surga itu. Itulah firman Allah: “Malaikat-malaikat kami mewafatkannya dan mereka tidak melalaikan kewajibannya. (QS. al-An’am: 61)”

“Dan keluarlah darinya laksana harum semerbaknya minyak kasturi yang paling wangi yang ada pada permukaan bumi. Kemudian mereka membawanya naik ke atas, maka tidaklah mereka melewati sekelompok malaikat kecuali mereka bertanya, ‘Siapakah ruh yang baik ini?’ Maka dijawab: si fulan bin fulan,’ dengan menyebutkan namanya yang sangat baik yang menjadi namanya ketika di dunia hingga mereka sampai di langit dunia (yang terdekat). Kemudian para malaikat yang membawa ruh itu minta dibukakan (pintu langit selanjutnya), lalu dibukakan (pintu) untuk mereka, sehingga seluruh penjaga dan penghuni langit ikut serta mengantarkannya ke langit berikutnya hingga tiba di langit ketujuh. Kemudian Allah berfirman, “Simpanlah catatan amal harian hamba-Ku ini di ‘Illiyiin. “Dan tahukah engkau apakah ‘Illiyiin itu? (Yaitu) kitab yang berisi catatan (amal), yang disaksikan oleh (malaikat-malaikat) yang didekatkan (kepada Allah).” (QS. al-Muthaffifiin: 19-21) Lalu disimpanlah catatan amalannya di ‘Illiyin, kemudian dikatakan kepada malaikat: “Kembalikanlah ia ke dunia, karena sesungguhnya Aku telah berjanji kepada mereka, bahwasanya dari (tanah) Aku telah menciptakan mereka dan ke sana pula Aku akan mengembalikan mereka, dan dari bumi itu Aku akan mengeluarkan mereka sekali lagi.

Beliau melanjutkan: “Kemudian ruhnya dikembalikan ke bumi dan di kembalikan ke jasadnya. Sungguh, dia mendengar suara alas kaki orang-orang yang mengantarkannya tatkala mereka pergi untuk pulang. Kemudian datanglah dua malaikat bersuara keras,  mendatanginya dengan suara keras, lalu mendudukan mayat itu, dan bertanya kepadanya, “Siapakah Rabb-mu?” Jawabnya,  “Rabb-ku  Allah,”  Keduanya  bertanya  (lagi)  kepadanya,  “Apa agamamu,” Jawabnya, “Agamaku Islam.” Keduanya bertanya (lagi), “Siapakah orang yang diutus ke tengah-tengah kalian ini?” Jawabnya “Beliau adalah Rasulullah (utusan Allah)” Keduanya bertanya (lagi) kepadanya “Apa yang engkau kerjakan” Dijawab olehnya, “Saya membaca Kitabullah, lalu aku beriman kepadanya dan membenarkannya.”

Dia dengan suara keras bertanya: Siapa Rabb-mu, apa agamamu, siapa nabimu? Itulah pertanyaan terakhir yang ditujukan kepada seorang mukmin. Dan itulah firman Allah: “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat.” (QS. Ibrahim: 27). Dan dia menjawab: Rabbku Allah, agamaku Islam, dan nabiku Muhammad. Lalu ada penyeru yang berseru di langit: Jawaban hamba-Ku ini tepat, maka persiapkanlah tempat tidur untuknya di surga, kenakanlah baginya pakaian dari surga, dan bukakan pintu untuk masuk surga untuknya!” Tak lama kemudian datanglah kepadanya ruh dan wewangian surga dan dilapangkanlah alam kubur untuknya hingga sejauh mata memandang.

Nabi melanjutkan: “Lalu datang kepadanya seorang laki-laki yang bermuka rupawan, berpakaian bagus, dan harum semerbak, lalu bertutur kepada hamba yang berjiwa bersih itu: “Bergembiralah dengan apa-apa yang menyenangkanmu, bergembiralah dengan keridaan dari Allah dan surga yang ada padanya kenikmatan yang selalu. Ini adalah hari yang dijanjikan dahulu kepadamu,” lalu ia berkata kepadanya: “Dan engkau, semoga Allah memberikan kabar gembira kepadamu, siapakah engkau sebenarnya?  “Wajahmu tampan rupawan datang (kepadaku) membawa segala macam kebaikan.” Jawabnya, “Aku adalah amal salehmu, demi Allah aku tidak mengetahui melainkan dirimu selalu bersegera dalam ketaatan kepada Allah dan lambat dalam bermaksiat kepada Allah, semoga Allah membalasmu dengan kebaikan.” Kemudian dibukakan baginya pintu surga dan pintu neraka. Lalu dikatakan kepadanya: “Ini adalah tempatmu seandainya engkau bermaksiat kepada Allah, Allah telah menggantikannya kepadamu dengan yang ini (surga).” Maka tatkala melihat ke surga ia berkata, “Wahai Rabb-ku, tegakkanlah hari kiamat dengan segera sehingga aku bisa kembali kepada keluargaku dan harta kekayaanku. Lalu dikatakan kepadanya: “Tenanglah.”

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melanjutkan: “Dan sesungguhnya seorang kafir (dalam sebuah riwayat: fajir) bila terputus dari dunia dan menuju akhirat, maka turunlah kepadanya sekelompok malaikat (yang keras, kasar) dan berwajah hitam legam dengan membawa kain berduri dari neraka, lalu mereka duduk hingga sejauh mata memandang. Tak lama kemudian datanglah malaikat maut hingga duduk persis di samping kepalanya. Kemudian ia berkata kepada mayat kafir itu: “Wahai jiwa yang busuk, keluarlah untuk (menerima) murka dan amarah Allah!”

Beliau melanjutkan:Maka berserakanlah ruhnya ke sekujur jasad, lalu dicabutlah ruhnya sebagaimana dicabut besi pembakaran sate (yang bercabang-cabang) dari bulu yang basah, (sehingga mengucurlah air keringatnya) (dan setiap malaikat yang ada di langit dan yang ada di antara langit dan bumi mengutuknya, pintu-pintu langitpun ditutup, tidaklah ada pintu melainkan malaikat penjaganya berdoa kepada Allah agar ruh orang itu tidak naik dari arah mereka).”

Lalu ditangkaplah ruh si kafir itu olehnya. Manakala sang malaikat maut itu sudah memegang ruhnya, maka mereka tidak membiarkannya berada di tangan sekejap pun hingga mereka membungkusnya dengan kain kafan penuh duri itu. Kemudian  menyebarlah dari kain berduri tersebut bau bangkai yang paling busuk yang ada di permukaan bumi. Kemudian para malaikat membawa naik ruh orang kafir itu. Setiap mereka melalui sejumlah malaikat, para malaikat yang dilewati itu bertanya. “Ruh busuk siapa ini?” Jawab mereka, “Ruh si fulan bin fulan”, dengan menyebut namanya amat sangat buruk yang ia dipanggil dengannya ketika di dunia, “sehingga ia sampai di langit dunia. Kemudian mereka minta agar dibukakan pintu langit untuknya, namun pintu tidak dibukakan baginya.” Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca ayat, “Sekali-kali tidak akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan tidak (pula) mereka akan masuk surga hingga onta masuk lubang jarum.” (QS. al-A’raaf: 40)

Kemudian Allah berfirman, “Wahai para malaikat, simpanlah catatan alam hariannya di dalam Sijjiin di kerak bumi yang paling bawah!” Kemudian dikatakan: “Kembalikanlah hamba-Ku ini ke bumi, karena sesungguhnya Aku telah berjanji kepada mereka, bahwa dari tanah Aku telah menciptakan mereka, padanya Aku kembalikan, dan dari darinya Aku keluarkan sekali lagi.” Lalu dilemparkan ruh itu dengan keras. Kemudian beliau membaca ayat, “Barang siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit, lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan oleh angin ketempat yang jauh.” (QS. al-Hajj: 31)

Kemudian ruh itu dikembalikan ke jasadnya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan: “Sesungguhnya ia mendengar suara alas kaki orang-orang yang mengantar jenazahnya tatkala mereka berpaling darinya. Datang kepadanya dua malaikat dengan suara keras, mereka membentaknya lalu mendudukannya kemudian bertanya, “Siapakah Rabb-mu? Jawabnya, “Hah, hah, aku tidak tahu,” keduanya bertanya (lagi), “Apa agamamu?” Dijawab, “Hah, hah, aku tidak tahu,” Keduanya bertanya (lagi), “Apa yang engkau ketahui tentang orang yang pernah diutus kepadamu?” dan ia tidak juga mendapat petunjuk untuk menjawabnya. Lalu dikatakan kepadanya: “Dia adalah Muhammad.” Orang kafir itu malah berkata: “Hah, hah, aku tidak tahu, aku mendengar orang-orang berkata seperti itu!” Lalu dikatakan kepadanya: “Engkau tidak mau tahu dan tidak mau membaca (al-Qur`an dan hadis).”

Ada suara dari langit berseru, “Dia berdusta. Karena itu hamparkanlah tempat tidur untuknya dari neraka, dan bukalah baginya satu pintu menuju neraka.” Kemudian hawa dan hembusan panas neraka datang kepadanya sehingga membuat alam kuburnya amat sempit baginya hingga membuat tulang-belulangnya berantakan (patah). Tak lama kemudian datanglah laki-laki buruk rupa, jelek pakaiannya, dan busuk baunya, ia berkata kepadanya, “Bergembiralah dengan yang membuat kamu celaka. Ini adalah hari yang dijanjikan kepadamu.” Kemudian kafir itu berkata: “Dan engkau, semoga Allah memberimu kabar gembira dengan keburukan, siapa kamu ini? wajahmu adalah wajah yang datang membawa kejelekan.” Jawab laki-laki itu, “Saya adalah amalan burukmu. Demi Allah aku tidak mengetahui melainkan dirimu begitu lambat dari berbuat ketaatan kepada Allah dan bersegera dalam mengerjakan maksiat. Semoga Allah membalasmu dengan keburukan.” Kemudian datanglah kepadanya malaikat buta, tuli dan bisu dengan membawa godam, jika dipukulkan ke gunung niscaya hancur lebur jadi debu. Kemudian ia memukul orang kafir itu dengannya hingga hancur jadi debu. Kemudian Allah kembalikannya ke bentuk semula, lalu ia memukulnya sekali lagi hingga ia menjerit dengan suara keras yang di dengar oleh seluruh makhluk (disekitarnya) kecuali bangsa jin dan manusia. Kemudian dibukakan baginya pintu neraka dan dihamparkan untuknya tempat tidur neraka. Dia berkata: “Ya Rabb, janganlah Engkau tegakkan hari kiamat.“

 

Sumber Hadis

Hadis di atas diambil dari kitab Ahkaam al-Janaa-iz karya Syaikh Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah, halaman 198-202, pembahasan nomor 105. Setelah membawakan redaksi lengkap hadis di atas beliau rahimahullah berkata:

“Dikeluarkan oleh Abu Dawud (2/281), al-Hakim (1/37-40), ath-Thayalisi (nomor 753), Ahmad (4/287, 288, 295, dan 296) konteks hadis ini milik beliau, dan al-Ajurri di kitab asy-Syarii’ah (367-370).

Diriwayatkan oleh an-Nasa’i (1/282), Ibnu Majah (1/469-470) penggalan pertama dari beliau hingga sabdanya, “seakan-akan di atas kepala kami ada burung,” dan itu adalah riwayat Abu Dawud (2/70) sedikit lebih ringkas, demikian pula Ahmad (4/297). Al-Hakim berkata: “Sahih sesuai persyaratan dua Syaikh (yakni, al-Bukhari dan Muslim),” dan adz-Dzahabi menyetujuinya. Hal tersebut benar sebagaimana yang mereka berdua sebutkan. Ibnul Qayyim menghukuminya sahih di kitab ‘I’laam al-Muwaqqi’iin (1/214) dan Tahdzib as-Sunan (4/337), di dalamnya beliau menukil hukum sahih tersebut dari Abu Nu’aim dan ulama lain.

 

Ikhtitam

Demikianlah redaksi lengkap hadis al-Ushuul ats-Tsalaatsah yang berisi penjelasan panjang lebar kehidupan mukmin dan kafir di alam kubur. Setelah membaca dan merenunginya, diharapkan ada banyak faedah yang bisa digali, minimal mengimaninya dan membawa kita untuk senantiasa memohon perlindungan kepada Allah dari azab kubur, dan faedah penting lainnya begitu banyak sekali. Hanya kepada Allah semata kita memohon perlindungan dari siksa kubur.

 

 

 

Kalisari, 09 al-Muharram 1435 H/13 November 2013

Abu Musa al-Atsari

Baca Selanjutnya

Fenomena Batu Ajaib

Ditulis oleh pada 19 Feb 2013 di Akidah | 0 komentar

Fenomena Batu Ajaib

Beberapa tahun lalu masyarakat Indonesia digegerkan dengan sosok ‘dukun cilik dengan batu ajaibnya’. Dukun cilik dari Jombang yang dengan ‘batu ajaibnya’ dapat mengobati berbagai macam penyakit, katanya.

Baca Selanjutnya

Mendatangi Paranormal

Ditulis oleh pada 19 Feb 2013 di Akidah | 0 komentar

Mendatangi Paranormal

Assalamu’alaikum. Mau tanya, saudara saya kehilangan ijazah, jadi rencananya mau ke paranormal, bolehkah bertanya tentang hal ini kepada paranormal?

Baca Selanjutnya

Mentauhidkan Allah Asas Utama Pembersih Jiwa

Ditulis oleh pada 27 Des 2012 di Akidah | 0 komentar

2012-12-27-09-19-08_deco

Pada kesempatan kali ini, akan kami ketengahkan sebuah khotbah Jumat oleh Prof. DR. Abdurrazzaq bin Abdulmuhsin al-Badr hafizhahumallah yang beliau sampaikan di Masjid al-Akbar Surabaya pada tanggal 15 Januari tahun 2010 silam yang diterjemahkan oleh kami sendiri (Abu Musa al-Atsari). Semoga bermanfaat bagi para pembacanya. Selamat menyimak !

Baca Selanjutnya

Meluruskan Pemahaman Seputar Wali

Ditulis oleh pada 25 Des 2012 di Akidah | 0 komentar

2012-12-25-07-34-14_deco

Sejak dahulu hingga sekarang, banyak orang yang memperbincangkan permasalahan seputar “Wali” lengkap dengan karomahnya. Yang satu menceritakan karomah Syaikh fulan, yang lainnya meriwayatkan karomah wali fulan. Meskipun sebenarnya mereka tidak mengetahui, apakah riwayat dan cerita itu benar terjadi ataukah tidak.

Baca Selanjutnya

Hakekat Syahadat “la ilaha illallah”

Ditulis oleh pada 8 Nov 2012 di Akidah | 0 komentar

Hakekat Syahadat “la ilaha illallah”

KEISTIMEWAAN KALIMAT SYAHADAT

Kalimat syahadat yang sering diucapkan oleh kaum muslimin dalam kesehariannya memiliki kedudukan yang amat tinggi dan keutamaan yang istimewa di dalam agama Islam. Seperti yang telah kita ketahui bersama bahwa kalimat syahadat adalah pintu menuju Islam. Seorang non muslim tidak akan dikatakan muslim hingga ia membaca kalimat syahadat. Selain itu, kalimat syahadat merupakan kunci untuk menuju surga Allah ta’ala.

Baca Selanjutnya