Menjamak Salat Jumat dengan Salat Asar

Ditulis oleh pada 19 Feb 2013 di Semua Tentang Shalat | 0 komentar

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (Belum Ada Bintang)
Loading...
Menjamak Salat Jumat dengan Salat Asar

Assalamu’alaikum, saya mau tanya, (ketika safar) apa boleh salat Jumat dijamak dengan salat asar?

Wa’alaikumussalam. Menjamak (mengumpulkan) antara salat Jumat dan salat asar ketika safar adalah boleh. Untuk lebih jelasnya, mari kita simak bersama penjelasan ringkas dari Syaikh Ali bin Hasan al-Halabi dan Syaikh Masyhur Hasan Alu Salman hafizhahumallah.

Perkataan Syaikh Ali Al-Halabi

Syaikh Ali hafizhahullah berkata: “Faedah: Dari pembahasan menjamak antara salat zuhur dengan salat asar muncul permasalahan baru, yaitu hukum menjamak antara salat Jumat dengan salat asar. Pendapat yang lebih kuat adalah pendapat yang membolehkan. Sebab perkara ini berhubungan dengan dua waktu yang dapat digabung menjadi satu, dan tidak ada hubungannya dengan salat tertentu, wallahu a’lam. Imam an-Nawawi rahimahullah juga membolehkan hal itu sebagaimana dalam kitabnya Raudhah ath-Thalibin, jilid 1, hal. 400.” [Ahkam asy-Syita` fi as-Sunnah al-Muthahharah, cetakan Dar at-Tuhaf an-Nafa`is, hal. 52, pada catatan kaki]

Penjelasan Syaikh Masyhur Alu Salman

Seputar permasalahan ini Syaikh Masyhur berkata: “Poin ke-3: Boleh menjamak salat asar dengan salat Jumat, baik jamak taqdim (dilakukan di awal waktu/Jumat) maupun ta`khir (dikerjakan di akhir waktu/asar). Sebab pada dasarnya waktu antara keduanya dapat digabungkan. Hanya saja disyaratkan pelaksanaan salat Jumat harus dilakukan setelah waktu zawal (tergelincirnya matahari), sehingga waktu keduanya benar-benar dapat digabungkan.” [Izalah al-Hazhar min al-Jam’ baina ash-Shalatain fî al-Hadhar bi ‘Udzr al-Mathar, tanpa penerbit, hal. 65]

 

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *